Cara Mengenalkan Makanan Selain ASI (MPASI) bayi


Mengenalkan makanan pada bayi (MPASI) selain sebagai proses makan, juga sebagai proses pembelajaran. Bagi pasangan muda atau yang baru memiliki anak hal semacam ini bisa jadi bukan perkara gampang. Akan banyak muncul pertanyaan seperti MPASI apa yang baik untuk kesehatan dan perkembangan sikecil?, Kapan dan bagaimana sebaiknya mengenalkan makanan bayi tersebut?. Usia 0-6 Bulan adalah periode dimana bayi masih harus mendapatkan ASI eksklusif karena ini adalah makanan satu-satunya yang diperlukan pada usia tersebut. MPASI baru bisa diberikan setelah usia 6 bulan.

Makanan Pertama

Sebagai makanan pertama, Bubur susu adalah yang paling tepat. Itu pun harus dalam bentuk sangat encer dan satu jenis rasa dahulu dan diberikan selama 3-4hari. Hal ini dilakukan karena anak masih belajar mengenal rasa dan proses adaptasi. Selain itu juga untuk mengantisipasi reaksi alergi. Jadi jenisnya jangan diganti-ganti dulu perharinya.Untuk minggu pertama bisa diberikan hanya pagi saja dan kuantitas persendok bisa bertahap tiap hari. Setelah itu minggu kedua bisa diberikan pagi dan sore dengan keenceran bubur dikurangi sedikit. Sedangkan minggu ketiga bisa diberikan buah-buahan lumat antara makan pagi dan sore.

Makanan Semi padat

Selanjutnya adalah fase pengenalan makanan semi padat yang baik pada usia 7-8 bulan. Mulailah pemberian makanan yang paling tidak menyebabkan alergi (kadar protein rendah) Yaitu serelia (beras merah, beras putih, havermut). Campur dengan ASI, bisa dengan air atau susu formula hingga semi cair. Bisa diselingi dengan buah pisang, pepaya atau biskuit yang dihaluskan. Pada usia ini enzim pencernaan mulai aktif sehinga mempearuhi otot mulut yan nantinya juga berpengaruh pada kemampuan bicaranya.

Makana Padat Pertama.

Menginjak usia 8 bulan keatas, Makanan mulai bervariasi dan bertekstur sedikit kasar. Bisa diberikan nasi tim yang dicampur hati ayam atau ikan air tawar dan disaring sehingga bentuk encer. Diatas 1 tahunlah baru mengkonsumsi nasi lembek yang bisa ditambah kaldu,sayur bayam, dan tahu sebagai lauknya. Banyak dokter juga menyarankan bisa menambahkan keju dalam makanan. Keju memberikan rasa mengurihkan yang disukai anak-anak dan kandungan kalsiumnya juga banyak. Selain itu dalam hal penyajian makanan yang paling penting adalah unsur kesegaran dan kebersihan saat mengolah makanan.

Persiapan mental orang tua

Apalagi bagi keluarga yang masih awam sekali, memberikan pengalaman baru bagi anak yaitu proses pemberian MPASI memang membutuhkan perhatian dan kesabaran ekstra. Untuk itu banyak membaca buku yang relevan, dan bertanya pada dokter atau ahlinya agar orang tua memiliki pengetahuan yang cukup. Serta perlunya memberikan suasana yang menyenangkan saat memberi makan anak, karena situasi dan emosi orang tua dapat dirasakan oleh anak sehingga dapat mempengaruhi selera makan sikecil.{dr.yulia,Dr.Aperita A,Edward A(m&k)}

About these ads
Comments
2 Responses to “Cara Mengenalkan Makanan Selain ASI (MPASI) bayi”
  1. vina mengatakan:

    apa makanan bayi baru lahir selain asi

    • Susant mengatakan:

      salam kenal ya maaf baru bisa jawab, di artikel kan sudah ada ketentuan dan jenis makanan bertahap sesuai usianya , dari bubur susu sampai nantinya nasitim saring dan nasi tim halus dalam perkembanganya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan terbaru melalui email anda.

    Bergabunglah dengan 15 pengikut lainnya.

  • Increase Page Rank
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: